Sebuah catatan memasuki usia LANSIA. Ada yang bilang untuk memelihara binatang seperti anjing, kucing atau burung, maksudnya muncul rasa persahabatan dan saling membutuhkan. Saya menyikapi hidup dengan dengan tetap bekerja sambil memelihara pena. Perawatannya mudah, sering diajak jalan-jalan, putar pikiran. Saya merasa sebagai penulis sebab selalu ingin menulis setiap hari.

July 19, 2006

766- Membaca Sejarah namun tidak menghapal sejarah

Sebuah lintang kemukus (komet) dengan ekor panjang dan terang nampak menyeruak dikedinginan malam di langit Majapahit. Malam itu embun tebal luar biasa menyelimuti Majapahit. Teriakan burung gagak yang menclok di wuwungan istana di malam hari bukan peristiwa biasa. Lampu minyak, obor yang menerangi pelataran kerajaan seperti
"mendrip-mendrip" kalah perkasa.

Ki Dipo Rumi dan Wongso Banar, peronda kebetulan menguasai dalam "ilmu titen" - kemampuan menandai suatu peristiwa dilihat dari kejadian-kejadian sebelumnya. Mulai gelisah dan bertanya-tanya. Pertanda apalagi akan menimpa Majapahit. Dengan usianya ia mengalami
peristiwa saat Tumapel, di bawah kendali operasi Ken Arok menggempur Kediri, atau saat Singasari dilibas pasukan Jayakatwang sehingga berakibat Kertanegara pralaya.

Ini tahun 1319.

Sementara Gajahmada yang kala itu masih "krocuk" berpangkat bekel, di bawah wringin kurung, mendapat bisikan dari sosok misterius bertopeng mengaku "manjer kawuryan" -artinya bulan bercahaya terang , bahwa beberapa "resimen" pasukan melakukan latihan "baris pendhem", menyusun gerakan dari "sapit urang", "dirada metha" atau "cakrabyuha"
- kelihatannya latihan biasa, namun keseriusan dan kerahasiaannya perlu dipertanyakan.

Ada tiga resimen di Majapahit. Jalapati dibawah Tumenggung Rakrian BanyakSora, lalu Jalayuda dinbawah Tumenggung Panji Watang dan terakhir Jalarananggana di bawah komando Temenggung Pujut Lontar. Tekateki, misteri tokoh dijalin mulai dari halaman pertama menjebak rasa penasaran. Sama misterinya ketika lintang kemukus menyeruak ditengah keganjilan embun yang seperti uleng-ulengan dengan awan.

Satu-satunya pemimpin yang sama gelisahnya adalah Mahapatih Majapahit Arya Tadah - namun mahapatih ini sudah uzur, batuk "kemekel" mulai menghiasi napasnya.

Gajahmada ditugaskan mencari anasir makar. Sekalipun kadang secara pribadi ia sering berseberangan dengan kebijakan Kala Gemet nama kecil Prabu Jayanegara yang oleh sementara pihak dinilai cuma sosok gemar bersolek, "thuk-mis" dengan perempuan cantik, disamping kegemarannya mengadu macan dengan orang. Namun tugas menepis kekacauan adalah lebih utama dari pamrih pribadi. Konflik mulai terjalin dan mencuat ketika para Temenggung menganggap remeh laporan Gajahmada, atau malahan sebagian diantara mereka sengaja mengacaukan laporannya. Apalagi diantara pasukan telik sandinya Bhayangkara, terdapat orang "minger keblat" dari pagar menjadi predator tanaman.

Lalu seperti mengajak pembaca mengingat bagaimana ketika pasukan pemberontak Rakian Kuti mampu mendesak Jayanegara sampai terbirit-birit diselamatkan oleh seorang prajurit rendahan berpangkat bekel Gajahmada, sehingga negara praktis tanpa penjaga, terjadilah
ontran-ontran. Penjarahan, perkosaan, pembakaran toko-toko, dan kediaman milik orang kaya atau sekadar pelampiasan dendam.

Penulis Langit Kresna Hariadi mampu mengajak pembacanya membuka lembar demi lembar kisah GajahMada dengan pasukan elitnya yang kecil namun cupat trengginas dan nggegirisi kemampuannya.

Apalagi semacam jendral Lintang Waluyo dan Wijoyo Suyono ikut menyarankan kita membaca sejarah tanpa belajar menghapal sejarah.

Judul Buku
GAJAH MADA
Penulis: LK Hariadi

Tuesday, July 18, 2006
http://mimbar2006.blogspot.com

No comments:

Blog Archive

Mimbar Saputro as Pakde Blangkon

My photo
Anak tangsi Brimob yang menulis blogger. Bekerja sebagai MudLogger "tukang ambil conto batuan" di rig-rig pengeboran, Indonesia, Papua Niugini, Muay Tai, Philippine, Pakistan, Australia. Sekolah: SD 43 Kertapati, SMP 3 Lampung, SMA2 Lampung, UPN Yogya(tak selesai), UNPAD (tak selesai). Kontributor jurnal publik wikimu.com