Sebuah catatan memasuki usia LANSIA. Ada yang bilang untuk memelihara binatang seperti anjing, kucing atau burung, maksudnya muncul rasa persahabatan dan saling membutuhkan. Saya menyikapi hidup dengan dengan tetap bekerja sambil memelihara pena. Perawatannya mudah, sering diajak jalan-jalan, putar pikiran. Saya merasa sebagai penulis sebab selalu ingin menulis setiap hari.

September 10, 2006

797- Kisah Mistis Bom Bali yang tersisa

Mencari pelaku Bom Bali I 12 Oktober 2004 umumnya pihak detektip menggunakan cara rasional. Maksudnya melakukan analisa teknis, empiris untuk merunut kejadiannya. Namun inilah Indonesia. Paranormal masih laku berat.
Seorang Petinggi Polri membawa dukun dari Kalimantan Barat. Sebut saja pak Salim. Tokoh pak Salim tiba dari Kalimantan pada Rabu Sore berarti 10 hari setelah kejadian. Begitu datang ia langsung mempersiapkan "ubo rampe" ritual pemanggilan roh seperti beras yang dibuat berondong, buah pinang, dedaunan tertentu.

Setelah melakukan ritual di kamar hotelnya pak Salim minta dibawa ke TKP Legian pada tengah malam. Lalu setelah melakukan ritual ia menggengam abu yang diperkirakan abu jenasah korban. Abu tersebut dibungkus koran dan meminta Kombes Pranowo untuk membawanya ke hotel.

Usai ritual di ground zero, pak Salim minta diantar ke pantai Kuta, disana ia melakukan ritual yang sama lalu merokok, dan dengan rokoknya ia membakar kemenyan. Prinsipnya pak Salim menghubungi para spirit untuk bersama-sama menekan "roh" peledak bom agar mau mengaku.

Ada seminggu pak Salim melakukan ritual, sampai ia berkesimpulan bahwa pelakunya adalah "orang pantai" dan bisa ditangkap paling lama sebulan lagi sebab para arwah gentayangan bersedia membantunya.

Entah bagaimana Amrozi adalah orang Lamongan yang juga orang pantai dan ia ditangkap sebulan kemudian, atau hanya suatu kebetulan ramalan pak Salim.

Cerita mistik lainnya adalah para penjaga melihat bola-bola api di ground zero yang dipercya sebagai arwah yang gentayangan. Pintu rumah sekitar TKP yang diketuk tanpa kelihatan orangnya. Lalu ada yang melihat bule sedang jogging malam hari atau nongkrong sambil merokok adalah beberapa kisah mistis yang diceritakan masyarakat.

Seorang detektip bule bercerita bahwa tiga minggu setelah peristiwa ia sedang bekerja sendirian di kamar hotelnya. Kumpulan foto-foto dan barang bukti ia masukkan dalam tas kresek. Tengah malam salah satu tas kreseknya berbunyi akibat gesekan antara album foto yang disimpan dalam tas kresek dengan benda forensk lainnya. Sebagai orang irasional, ia mengambil tas tersebut dan ditindihi dengan beberapa buku sampai bunyi tadi "diam".

Sekarang gantian pintu kamar yang berkereketan. Detektip "rasional" ini tetap asik menonton TV dan tidak mengacuhkan bunyi-bunyi itu sampai mereka lenyap dengan sendiri.


Mimbar Bambang Saputro

No comments:

Blog Archive

Mimbar Saputro as Pakde Blangkon

My photo
Anak tangsi Brimob yang menulis blogger. Bekerja sebagai MudLogger "tukang ambil conto batuan" di rig-rig pengeboran, Indonesia, Papua Niugini, Muay Tai, Philippine, Pakistan, Australia. Sekolah: SD 43 Kertapati, SMP 3 Lampung, SMA2 Lampung, UPN Yogya(tak selesai), UNPAD (tak selesai). Kontributor jurnal publik wikimu.com